Archive for the 'Budaya' Category

Orang-orang Menjengkelkan

“Setiap perjuangan ternyata selalu melahirkan sejumlah pengkhianat”

– Taufik Ismail

Saya mencoba memulai dengan cara sederhana, Gresik, sebagai sebuah kota buffer, kecil dan pinggiran  tak mungkin dapat ditemukan dalam satu halaman penuh surat kabar harian dengan muatan berita yang variatif, untuk itulah beberapa hari terakhir muatan berita online sebagai satu-satunya media yang bisa saya akses dengan cepat memuat berita pelemparan ke gedung DPRD dari mulai tomat sampai telur busuk. Saya mencoba menahan diri untuk tidak menuliskannya ulang, karena saya pikir hal ini akan percuma dan sia-sia, sebisa mungkin saya ingin tak hanya sekedar menuliskan ulang disini, tapi lebih ingin melempar sesuatu yang mungkin jauh lebih busuk dari sekedar telur, apapun itu, tak hanya ke gedung, jika memungkinkan.

Saya juga tak hendak menganalisa bagaimana wakil rakyat itu bisa bermetamorfosis menjadi “orang-orang yang menjengkelkan” dalam sejarah republik, terlebih dalam konteks demokrasi dan reformasi. Tapi sepertinya saya tak punya pilihan kata lain selain mengutip Taufik Ismail dengan menyebutnya sebagai pengkhianat. Dan saya tak perlu bertanya seperti apa rasanya dikhianati, tapi yang mengherankan saya, kita tak pernah jera untuk selalu dikhianati, di setiap pesta demokrasi, di setiap bilik yang sempit lagi menghimpit, dengan alasan ekonomi kita menghidupkan pengkhianat-pengkhianat baru.

Pantai Delegan, Wisata Gresik Dahulu Dan Kini

Ini untuk sampeyan semua, yang dari sekian banyak komentar mempunyai pendapat berbeda mengenai wisata Gresik pantai Delegan, pertama kali saya menuliskannya di blog ini ber-almanak 9 Januari 2008, dan yang saya coba tampilkan untuk posting kali ini mengenai pantai Delegan Wisata Gresik adalah photo dan gambar-gambar terakhir pantai Delegan yang salah dua-nya saya ambil dari sini, tentu saja gambar dan photo terbaru dibandingkan dengan photo dan gambar yang saya ambil diseputaran 2008. Keseluruhan gambar diposting tulisan ini adalah hak sepenuhnya Penikmat Perjalanan & Wisata Indonesia itu, tanpa saya mohon ijin terlebih dahulu, dan semoga saja dijinkan.

Jika gambar dan photo menurut keyakinan kebanyakan orang akan jauh lebih bisa bicara daripada kata-kata, maka, sampeyan bisa dengan lebih teliti mengunjungi The Aroengbinang Travelog itu untuk setidaknya menilai sejauh mana pengembangan potensi wisata daerah oleh pemerintah Gresik selama 4(empat) tahun semenjak 2008 sampai dengan 2012. Selamat mencatat dan menikmati setiap perjalanan wisata sampeyan.

Gresik Kota Tua

Tak butuh banyak alasan untuk sekedar “suka”, ya, saya suka melihat ini, bisa jadi ini sebuah memorabilia yang berlebihan,  karena saya membayangkan Gresik sebagai kota tua, Gresik sebagai kota lama yang banyak tercatat dalam bertumpuk-tumpuk lembar sejarah tak melupakan peninggalan yang bisa dinikmati hingga masa kekinian, tapi sayang, ini bukan kota lama Gresik, ini sebuah kota lama tepi pantai di Algorta, Spanyol.

Nampaknya saya berada di tengah kawasan kota lama Gresik, di gang-gang sempit kawasan kampung Arab, atau daerah diseputaran jalan Setia Budi, atau tengah menyusuri jalan Basuki Rachmat Gresik sampai Jalan Nyi Ageng Arem Arem. Itu terjadi hanya sekarang, dan dikemudian hari, saya hanya bisa menikmatinya dengan cara yang ironi dan tragis, hanya dengan memandangi sebuah potret mati kawasan kota tua, jauh dibenua lain, potret-potret mereka yang mampu mempertahankan bangunan tua sebagai cagar budaya tanpa ketertinggalan di tengah modernitas.

Apa kabar perda cagar budaya Gresik?, apa kabar pemerhati budaya Gresik?, apakah ia hanya proses hearing dan akhirnya mandeg?,  apakah hanya dengan cara memindahkan dari meja birokrasi yang satu ke meja birokrasi yang lain kita mewariskannya?.

Tambak 1926

Alkisah, konon katanya, inilah potret tambak di Gresik, sebelum atau ketika 1926, entah darimana raksasa ensiklopedia dunia itu mendapatkan gambar tersebut, jangan-jangan mereka salah ambil gambar, tapi jika benar, bolehkah saya tahu dimana sesungguhnya lokasi dari gambar ini.

Tambak ditahun 1926 barangkali akan mudah ditemui, jadi apa tepatnya lokasi gambar itu sekarang ini, bangunan kokoh berpagar tinggi, atau bangunan dengan cerobong berasap hitam dengan penjagaan ketat satpam didepan pintu masuknya.

Mengamati lamat-lamat gambar diatas serasa saya sudah pergi rantau ratusan tahun lamanya, seperti kata orang-orang, pulang kampung dari tanah rantau pada akhirnya hanyalah pulang kembali pada kenangan.

Gresik Regional Kaskuser

“Berikan aku sepuluh pemuda, maka akan aku ubah dunia”, demikian Ir. Soekarno pernah mengatakan dengan penuh semangat dan harapan

Seharian kemarin saya memang berniat bernostalgia dengan kaskus, forum portal yang tersohor dengan tag “The Largest Indonesian Community” itu, sejauh ingatan, di forum itulah saya pertama meregisterkan id saya, forum lokal yang sedemikian sangat ramai, tak hanya saat itu, dan sepertinya sampai saat ini, sebagai orang yang pertama kali masuk di forum, saya hanya sebatas membaca posting dan komentar beberapa member yang lain, terutama di forum buku, dan terutama lagi dengan thread download e-book beberapa novel yang mungkin saja diupload secara illegal dengan semangat berbagi.

Seiring waktu, perlahan saya semakin jarang mengunjungi kaskus, terkecuali ada kasus dengan buku yang menghebohkan, seperti kasus buku Gurita Cikeas dan beberapa kasus pelarangan yang berkaitan dengan buku-buku yang secara nasional cukup menghebohkan, saya mengunjungi kaskus dengan membawa dua pilihan, pertama, download saja ketika ada member yang merujuk ke salah satu link untuk download, dan buku tersebut tiba-tiba saja sulit didapatkan dari toko-toko buku, atau kedua, beli dengan membaca review terlebih dahulu dan yakin bahwa buku itu memang layak untuk dimiliki.

Kunjungan saya ke kaskus kemarin adalah kunjungan yang berbeda, saya mendapati Kaskus regional Gresik yang memang cukup berwarna, dan tidaklah mengherankan, karena dengan klak-klik singkat, saya tahu, dibalik forum kaskus regional Gresik itu ternyata di pandegani oleh beberapa anak muda yang kreatif, anak muda yang peduli dan ingin berbagi, berangkat dari semangat induk mereka yang besar, Kaskus. dan yang sejauh yang saya ketahui, dibalik nama besar Kaskus juga berdiri beberapa orang muda kreatif yang telah mampu menunjukkan diri, bahwa paradigma itu berubah, mereka adalah beberapa dari sekian banyak online entrepreneur sukses yang mengawalinya dari niat berbagi sesama.

Niat saling berbagi itu tidak hanya berada dalam obrolan thread remeh-temeh, tapi benar-benar mereka ujudkan dalam aksi berbagi nyata, silahkan mengunjungi hasil dokumentasi aksi-aksi mereka dari mulai bakti sosial sampai usaha keras memperkenalkan potensi wisata Gresik dengan photo-photo narsis ala anak muda. Tapi justru dengan ke-narsis-an merekalah membuat regional gresik itu menjadi hidup dan menampilkan sesuatu yang lain, aksi sosial dan berbagi yang biasanya nampak formal menjadi kelihatan santai dan mengasyikkan. Dan satu lagi, tulus tanpa tedeng aling-aling, jauh dari nuansa politis, yang kian hari kian nampak palsu dan menjemukan.

Sedemikian niat, sedemikian juga harapan, berdirinya komunitas Blogger Nggersik juga mempunyai niatan yang sama dengan kaskuser regional Gresik itu, tapi tak pernah terwujud karena kesibukan anggota yang lain dan berbagai alasan, tapi itu bukan persoalan, karena kita mesti menyadari, seperti pernyataan founding father yang saya kutip diatas, dipundak anak muda kreatif seperti merekalah Gresik masa depan itu dibebankan, di tangan-tangan trampil dan ide-ide besar merekalah Gresik dengan segenap harapan itu hendak diwujudkan. Semoga.

Liar, Nakal Dan Kesemuanya Hanyalah Biasa

Sengaja saya memplesetkan judul itu, dari sebuah sumber buku yang sama, bisa sangat mungkin dikarenakan ketidakmampuan saya untuk menyerap kekuatan suasana yang dihadirkan, menjadikan pembacaan saya di 12 cerpen dalam “Aku jatuh cinta lagi pada istriku” karya Mardi Luhung menjadi datar, hambar, jungkir-balik dan tak tahu estetika apa yang sesungguhnya tengah dicoba untuk dihadirkan.

Alih-alih menyuguhkan dunia meta-realitas, membangun alur yang liar tapi memikat sekaligus memukau semakin membuat saya sulit untuk menerima ruang-ruang tafsir realitas, ruang liar dan nakal yang gelap, yang sulit untuk dikenali, liar nakal penuh gairah yang lebih mirip sebagai sebuah upaya untuk mencoba mengeksplorasi imaji pribadi. Keliaran narasi, kesadaran akan rasa, dan kenakalan yang kritis ala Mardi Luhung pengarang asal Gresik itu, yang telah banyak disebut-sebet oleh banyak pengamat cerpen yang lain, apakah merupakan warna baru dalam eksplorasi estetika atau hanya sebuah upaya eksplorasi sepanjang rentang 1994-2009, jawabannya tentu kembali kepada masing-masing.

Jika peresensi lain bisa menangkap kumpulan cerpen ini sebagai hal yang menggugah, membangkitkan sekaligus memandangnya sebagai perspektif kekinian dari sebuah kumpulan cerpen dari sisi penyair yang tak bisa lepas dari trah kepenyairannya, saya, mencoba jujur, tidak mendapatkan hal tersebut.

Tentu, saya sepakat untuk mengapresiasi sebuah karya, sebuah upaya melawan lupa dengan cara mengumpulkan cerpen yang berserakan diberbagai media dalam sebuah buku.

Sekedar Ucapan

Ini hal biasa, ini hal yang tak penting, ini sekedar pemerah blog, lagipula ini sudah telat, dan teman saya pernah bilang, “Saya tak biasa mengucapkan selamat tahun baru mas, apalagi dengan pakai acara berjabat tangan dan bersalam-salaman, koyok riyoyo wae mas, paling banter saya cuman melekan semaleman dengan tetangga di gang-gang kampung, tak terkecuali tahun baru kali ini, meski hujan tak reda sampai pagi, jadinya kemarin hanya di pos kamling saja”. Demikian kata teman saya itu, yang hari ini sengaja saya mampir kerumahnya sekedar bertanya kabar dan juga karena sebuah kebetulan, saya ada sedikit keperluan didaerah dimana ia tinggal.

Apa yang dibilang teman saya itu juga bukan hal yang penting, tak ada sangkut-pautnya dengan sampeyan, dan ini singkat saja, biar saya agak sedikit modern dan mengikuti jaman meskipun terseok-seok, saya ingin mengucapkan “Selamat Tahun Baru 2012” buat sampeyan semua, sesuatu yang ringan untuk saya ucapkan, dan untuk beberapa alasan, saya juga sepakat seperti yang sudah dibilang teman saya tadi, agak kaku, karena saya juga tidak biasa mengucapkan selamat tahun baru dengan saling berjabatan tangan apalagi dengan berpelukan, semoga sekedar ucapan ringan tapi cukup mewakili. Sekali lagi, Selamat.


Tentang Diri

Biasa saja, dan ini adalah tempat ketika isi kepala mulai enggan mengingat. Silahkan tinggalkan pesan anda disini

Kunjungan

  • 139,466 Kunjungan

More

Subscribe in Bloglines

Powered by MyPagerank.Net

Add to Technorati Favorites

Add to Technorati Favorites

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

Blogger Anti Korupsi

Berdiskusilah secara dewasa...</