Grissee Tempo Doeloe

grisseGrissee Tempoe Doeloe, Awalnya cuman iseng, ketika kemarin ngobrol ngalor-ngidul dengan seorang teman tentang buku ini, yang katanya menghabiskan dana sebesar 1,3 milyard rupiah, ada indikasi mark up, tapi ini hal yang biasa, toh akhirnya isu itu cuma menguap begitu saja, ini sejauh yang saya ketahui, cmiiw.

Harga yang tidak sebanding dengan buku yang ada ditangan saya ketika itu, semua sudah lepas, mbrondholi dan sangat tidak nyaman untuk dibolak balik, saya mendapatinya di perpustakaan umum Kabupaten Gresik, yang nylempit dan sumpek, dengan koleksi buku yang sangat minim dan ruangan yang kurang comfortable menurut saya.

sunan giri

Baru terbit sekitar tahun 2004 dan saya hanya menjumpai sejumlah 2 biji di perpustakaan umum itu, yang lain entah disimpan atau diberikan sebagai buah tangan para tamu pejabat, mungkin saja, saya ndak tahu.

Maaf, saya belum bisa cerita tentang isi buku itu, karena saya sendiri belum sempat membacanya, lebih tepatnya tak pernah habis dalam membaca, mungkin lain waktu.

library

Saya jadi penasaran, gimana ya perpustakaan umum ditempat sampean? nyamankah? dengan koleksi yang lumayankah? atau sampean lebih suka beli dan membacanya dirumah? gimana?

58 Responses to “Grissee Tempo Doeloe”


  1. 1 de January 4, 2008 at 9:37 am

    karangane dukut iman widodo bukan?

  2. 2 ahmadpaku January 4, 2008 at 10:41 am

    hati hati kalau ke perpus umum kab.gresik karena adikku pernah kehilangan HP dan uang di dompetnya. ketika itu dia lupa mengambil HP dan dompetnya waktu tasnya dititipkan. HP hilang, dompet masih ada tapi uangnya sudah amblas. aku sendiri belum pernah ke sana.

  3. 3 imcw January 4, 2008 at 12:34 pm

    Di perpustakaan daerah di Denpasar lumayan nyaman dan luas, koleksinya pun banyak walau sudah lama lama. Kalau mo buku baru biasanya saya ke Gramedia, buat sekedar membaca.🙂

  4. 4 ziegrusak January 4, 2008 at 12:51 pm

    perasaan aku keliling di daerah laen, kalo namanya perpustakaan milik pemerintah sepertinya hanya basa-basi, kalopun gede tapi melompong alias bukunya dikit, udah gitu ga terawat lagi….apalagi yang kecil dan ngga komplit, wahhh….no komen deh..padahal katanya pemerintah lebih mendorong minat baca tapi kalo ga ada dukungan infrastruktur repot juga dehhh…
    tapi kalo sekarang sih sebenarnya perpustakaan itu bisa sangat kecil karena toh medianya udah banyak yang digital alias bisa pake komputer atau gadget2 yang laen. cuma kalo aku sih lebih enak pinjem (atau kalo kepaksa beli) dan baca dari buku daripada via internet karena baca buku adalah obat tidurku yang paling mujarab hehehehe…
    wah…buku grissee sejajar (satu kualifikasi) ama buku karl marx-nya franz magnis suseno yaa??? gileee…hebat betul itu perpustakaan gresik hehehehehe….
    hayo-hayo mulai hunting data nihhh….!!!!

  5. 5 ziegrusak January 4, 2008 at 12:58 pm

    aku malah punya lebih banyak buku tentang bandung jaman baheula (dahulu kala) daripada grissee tempo doeloe…hahahahaha kacang lupa kulitnya hehehe….

  6. 6 funkshit January 4, 2008 at 1:15 pm

    saya lebih suka baca eboook daripada ke perpus
    tapi lebiih suka ngga baca dinks

  7. 7 sibermedik January 4, 2008 at 4:43 pm

    eh beli dimana??
    aku dah punya yang Soerabaia Tempo Doeloe
    mau ngoleksi yang Grissee & Malang
    harganya brp?
    yang Soerabaia itu dulu 350rb lalu cuma selang 6 bulan harganya jadi 175rb..
    Yang nulis masih Pak Dukut Imam Widodo kan?(GM nya PT.SMELTING)

  8. 8 aRuL January 4, 2008 at 10:23 pm

    saya suka sejarah, kayaknya menarik nih🙂

  9. 9 Mardies January 4, 2008 at 10:37 pm

    Foto-fotonya bagus😉

    Salam kenal!

  10. 10 Arif Budiman January 4, 2008 at 10:47 pm

    Pernah membaca sih, isinya kurang banget untuk ukuran Kabupaten Gresik yang seluas itu (nggak tahu kalau yang dimaksud Grissee di situ adalah wilayah Kabupaten Gresik zaman dahulu sebelum kemerdekaan) soalnya yang diceritakan kebanyakan adalah Gresik Kota. Padahal kan banyak sekali sejarah non-Gresik Kota yang sangat menarik untuk diangkat, misalnya cerita tentang Kanjeng Sepuh di Sidayu yang dalam buku itu hanya diangkat “sekilas” saja… Bahkan Bawean pun di situ tidak diangkat sama sekali… Wah, sayang…
    Kalau masalah perpustakaan, sama sih… Penataannya tidak karuan (atau mungkin yang meminjam tidak bertanggungjawab mengembalikan sesuai tempatnya semula?)

  11. 11 Totoks January 5, 2008 at 2:23 am

    saya baru tahu kalo gresik itu dari kata GRISSEE, nah kalo perpusnya gak lengkap berarti keberadaannya hanya sebagai syarat aja ya😦

  12. 12 kw January 5, 2008 at 6:21 am

    di kampungku? gak punya mas… sama sekali ha ha…
    Grissee = gresik?

  13. 13 Yari NK January 5, 2008 at 7:34 am

    Walaaah moso budget pembuatan buku (termasuk riset) kok menghabiskan dana Rp 1,3 milyar, bukunya sendiri dijual berapa? Dan termasuk best-seller ya?:mrgreen:

    Kalau saya memang koleksi buku sih, hmmm mengenai lengkap apa nggak itu relatif sih…. hehehe…. tapi kenyataannya koleksi saya 90% produksi negeri2 seberang laut sana, bukannya saya nggak suka buku terbitan negeri sendiri, tetapi buku2 buatan seberang laut sana kebanyakan gambarnya 100% sudah full-colour ditambah kertasnya yang bagus dan anti kutubuku (kutu beneran maksudnya! :mrgreen:) dan juga ngejilidnya juga relatif lebih kuat jadi nggak cepat mbrodhol begitu, ya meskipun harganya lebih mahal sedikit tapi ngga apalah demi kepuasan.😀

  14. 14 sibermedik January 5, 2008 at 8:34 am

    Benjeng, Balung panggang, Pangkah, etc (daerah gresik pinggiran) masuk nggak?
    ojo cuma GKB + KIG aja yang dimasukin he..he..

  15. 15 add_ January 5, 2008 at 8:51 am

    kalau saya lebih suka download, lalu membacanya bila mau, atau mengePRINT nya kalau punya kertas bekas, atau kalau ada temen yang mau berdonasi juga saya bisa terima loh … =))

  16. 16 venus January 5, 2008 at 1:24 pm

    grissee = gresik? walah, baru denger….

  17. 17 maruria January 5, 2008 at 5:05 pm

    Maaf link yang diatas salah..Ini yang bener..Hehe..:D

  18. 18 maruria January 5, 2008 at 5:07 pm

    Lhooo…ko komentarku sebelumnya nda masuk to???

    Belum pernah ke perpus daerah..:( Ntar deh coba saya lihat 😀

  19. 19 alief January 5, 2008 at 7:44 pm

    cari dulu bukunya ah…

  20. 20 dodot January 5, 2008 at 8:20 pm

    wah ada Karl MArx juga, saya juga punya

    kagak taunya…

  21. 21 Anang January 6, 2008 at 2:22 am

    wis pokoke hidup gresik.. seger tur resik….. neng buku kui enek critane nyapo kok mahku jenenge kedamean ora?

  22. 22 icha January 6, 2008 at 4:28 am

    wah bukunya menarik kayaknya…bikin reviewnya mas disini …

  23. 23 mrtajib January 6, 2008 at 11:45 am

    he he he… perpustakaan umum. Dulu aku suka datang ke perpustakan umum. Di Yogya, hampir semua perpustakaan sudah aku kunjungi (jangan tanya apa aku membaca atau tidak disana). di kotaku, aku juga pernah mengunjunginya. (juga jangantanya aku membaca atau tidak disana).

    kini, aku hampir tidak pernah kesana, khususnya perpustakan di kotaku. krena, selalu saja aku tidak menemukan buku yang aku cari…krena memang tidak ada, dan kalau ada, sudah lusuh. Aku heran, mengapa banyak pemerintah daerah tidak begitu “serius” mengurus perpustakaan, ya?

    catatan: dari sekian komentarku selama blogwalking, kayaknya ini komenarku yang paling serius….:D

  24. 24 ghatel January 6, 2008 at 2:08 pm

    ooooo GRISSEE = GRESIK

  25. 25 akafuji January 6, 2008 at 6:37 pm

    kl mau comfort, dtg ajah q gramedia/toga mas, full ac.ato q rumah ku ajah, tapi full buku Jepang, all about Japan. how?

  26. 26 fahmi! January 6, 2008 at 8:16 pm

    kalo buku2 bule, download pdf ae😀

  27. 27 mybenjeng January 6, 2008 at 11:51 pm

    saya sudah baca bukunya. karangan dukut imam widodo. buku yang bagus. tata bahasa yang menarik. gambar lumayan, walaupun tidak banyak. kertasnya lux, makanya kalo sering dibolak-balik bikin cepat mbrondholi…
    untuk pemuda ndeso (kayak saya, he2..) yang ingin mengenal gresik lebih jauh, buku ini referensi yang amat bagus. saya belum pernah tahu kalo ada buku lain sebagus grissee tempoe doeloe…
    itu menurut saya lho…🙂

  28. 28 awan sundiawan January 7, 2008 at 8:10 am

    Saya suka baca buku sejarah, bagi-bagi dong infonya!

  29. 29 kombor January 7, 2008 at 1:20 pm

    Saya sedang baca buku yang di belakangnya Grissee Tempo Doeloe. Tapi bacanya males-malesan.

  30. 30 stey January 7, 2008 at 4:31 pm

    Lha wong buku diperpus umum, apalagi yang diharapin mas..
    masih mending hurufnya masih pada betah tinggal disitu..biasanya jalan2 lho mas..

  31. 31 watuitem January 7, 2008 at 6:40 pm

    Perpustakaan umum biasanya memang ada di tiap-tiap kabupaten/daerah, tapi ya gitu, cuman jadi lahan korupsi/mark up aja. Isinya ya seadanya yang penting pas pembukaan dulu bagus, bisa dikata semua beres, setelah itu ya ga tau …..

  32. 32 yudi January 9, 2008 at 2:10 pm

    mas, say bisa dapat bukunya atau copynya bisa saya dapat dimana?

    from
    yudi arek gresik
    http: //yudiprayitno.blogspot.com
    or
    p_yudi_p@yahoo.co.id

  33. 33 Mrs.Neo Fortynine January 12, 2008 at 11:16 pm

    OOT : beneran gak sih, kalo Gresik itu dulunya = Kabupaten Surabaya?😕

  34. 34 perempuan January 18, 2008 at 3:36 pm

    Resensi bukunya saya tunggu ya cak🙂
    Btw kayaknya si be ge es- be ge te (bagus-banget)
    Biasanya banyak kearifan yang bisa diambil dari buku-buku semacam itu….

  35. 35 EKO KUSSA PUTRA January 21, 2008 at 2:58 am

    aku pernah denger seorang GUS mengartikan gressik
    Gegere Resik(nyambung ga aya)

  36. 36 akafuji January 29, 2008 at 10:31 am

    nambah yah komen yg dulu, buku pemikiran karl marx jg udah dibaca ta? *di sebelah gambar foto grissee doeloe..* kyke perlu tuh!!

  37. 37 Den Mas Nugie January 30, 2008 at 5:28 pm

    Lek Perumahan Prambon Asri sing Nang daerah Boboh iku biyen opo alas gung liwang liwung

    opo bener nek kiyai semar tau ono’ nang kono

  38. 38 antoksastra February 9, 2008 at 5:37 pm

    salam kenal. aku juga tinggal di gresik. silakan kunjungi blog saya http://www.antoksastra.wordpress.com.

  39. 39 antok February 15, 2008 at 10:03 am

    cak, sampeyan pernah ke perpus gresik yang baru? ndik sebelahnya alun-alun. tempatnya asik gak? please kasih infonya ya.

  40. 40 kingnoey August 6, 2008 at 11:24 am

    Saya sangsi tentang kebenaran isi dari Grisse Tempoe Doeloe. Salah satunya tentang Kampoeng Kemasan. Aneh…, rupanya penulis hanya memperoleh keterangan dari satu individu saja yang hanya sensasi saja. Bukti otentik termasuk foto-foto itu pun juga tidak menunjukkan bahwa Kampoeng Kemasan adalah “bagian” dari desain pemerintahan hindia belanda saat itu.

    Pak, sensasi seharga 1,3M bagi kami adalah sejarah kebohongan besar kota gresik dan anda proklamatornya. Semoga dapat menjadi tauladan contoh korupsi intelektual bagi generasi mendatang tanpa harus berdemo di jalan atau menjadi anggota partai dan parlemen…

    Tunggu undangan dari KPK…ada bonus menarik untuk anda..!!

  41. 41 Anis' Niche October 5, 2008 at 7:10 pm

    Cuman mampir, di perpus sekolah pernah liat buku itu, gk tau beli ato diberi

  42. 42 kelasik January 22, 2009 at 2:22 am

    mas saya punya buku tahun 1856,http://kelasik.blogspot.com

  43. 43 Anak Zaman January 24, 2009 at 4:51 am

    JD pengen baca yg sunan giri ..

    admin dstu brp mz?

  44. 44 wewegrysee February 26, 2009 at 10:35 pm

    kenapa gak buat e-library aja yach….

  45. 45 fernando June 5, 2009 at 4:19 pm

    ada nggak yang fersi e booknya?……trims salam kenal

  46. 46 Halim July 4, 2009 at 7:47 am

    wa saya no comment

  47. 47 Indra grissee October 29, 2009 at 7:44 am

    “Grissee Tempo Doeloe”…
    Saya punya buku itu & berisi sekitar 658 halaman…

  48. 48 BUDI April 23, 2010 at 7:29 am

    SEBAIKNYA RINGKASAN BUKU DIBUAT AGAR DPAT MENARIK MINAT BACA

  49. 49 Layla November 8, 2010 at 11:02 am

    Wow…..kayaknya dah diwakili teman-teman deh, perpustakaan daerah milik pemerintah rata-rata salah dalam pengelolaannya…
    surabaya buku-bukunya lumayan banyak seh tapi sayang perawatan kurang jadi amburadul….
    Alhamdulillah aq sisihkan penghasilanq sedikit buat beli buku, jadi lumayan banyak …..
    Tolong donk bapak-bapak pejabat diperhatikan perpustakaan daerah….

  50. 50 adi STia August 25, 2011 at 4:48 am

    aku sudah baca buku grisse tempo doeloe
    ceritanya bagus broo. . .

  51. 51 rotyyu June 15, 2012 at 9:17 pm

    Ga pernah ke perpustakaan umum

  52. 52 juniorassef June 23, 2013 at 8:47 am

    Kedamean

  53. 53 sceptic minded January 9, 2014 at 7:05 am

    Menurut saya uang 1, 5 kurang kalau untuk penelitian serius ttg Gresik.
    Masalahnya itu penelitian apa kliping dr koran? Seperti ttg kitab tulisan Sunan Giri itu dan data-data sejarah Lain


  1. 1 Perpustakaan Umum Gresik « My Little Homeland Trackback on September 16, 2008 at 11:06 pm
  2. 2 Komunitas Ongkeg Gresik « My Little Homeland Trackback on January 23, 2009 at 11:03 pm
  3. 3 nggersik.com » Blog Archive » Komunitas Ongkeg Gresik Trackback on February 6, 2009 at 1:00 am
  4. 4 nggersik.com » Blog Archive » Perpustakaan Umum Gresik Trackback on February 6, 2009 at 1:05 am
  5. 5 Gresik(ers) « My Little Homeland Trackback on March 7, 2010 at 2:56 pm

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Tentang Diri

Biasa saja, dan ini adalah tempat ketika isi kepala mulai enggan mengingat. Silahkan tinggalkan pesan anda disini

Recent Comments

Apotek Munggu Farma on Gresik Di Linimassa
Apotek Munggu Farma on Gresik Di Linimassa
Sakinah Arifin on Masa Tua
bisnis susu on Saujana
Phil on Budaya Ngopi!

Kunjungan

  • 137,137 Kunjungan

More

Subscribe in Bloglines

Powered by MyPagerank.Net

Add to Technorati Favorites

Add to Technorati Favorites

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

Blogger Anti Korupsi

Berdiskusilah secara dewasa...</


%d bloggers like this: