Masjid, Kejar Tayang?

Saya ndak keberatan jika para panitia pembangunan masjid itu minta bantuan dana dengan cara menyodorkan kotak amal dan memberikan pembatas di jalanan umum, ya meskipun ada saja yang merasa terganggu. saya menyadari bahwa tidak semua keragaman itu bisa tertampung.

Semua kelihatan jadi mendesak dan mendekati deadline ketika pembangunan belum jadi, dan Ramadhan segera tiba. Dana besarpun harus segera tersedia.

Usulan untuk mendapat dana besar bisa jadi rame, dari mulai menaikkan iuran swadaya masyarakat bulanan itu, acara bazar, bikin proposal ke dermawan, dan tentu ke perusahaan sekitar.


Yang diharapkan dana berupa rupiah tapi yang datang bisa beragam, dari mulai semen 10 sak, pasir satu truk, batu bata dan material lainnya.

Jadilah acara sholat jumat jadi ajang absen kehadiran sekaligus pancingan bagi yang lain, CV A sekian sak semen, Kaji Tamat seratus ribu, cak Kirno lima puluh ribu..

Saya agak kaget juga ketika salah satu panitia menyampaikan bahwa kalo ada yang mau menanggung semua biaya pembangunan yang tinggal 15 persen itu, asal tembok bagian luar yang menghadap dengan jalan raya itu mau dijadikan tempat iklan produknya!!:mrgreen:

Pikiran saya jadi macam-macam mulai dari Masjid Bebas, Masjid Hemat, Sesama jamaah hanya Rp 1/detik, komunikasi dengan Tuhan bebas roaming, mungkin karena lagi ramenya iklan beginian. Ada saran?

Percayalah, saya belum nyumbang kok, bukan kenapa, soalnya takut nama saya dipanggil pas sholat jumat, lha kebetulan saya ndak berada di masjid itu, apa saya ndak di skors?.

ps : postingan ndak penting! dan perasaan ndak pernah ada postingan penting, jadi jangan dianggap serius.

50 Responses to “Masjid, Kejar Tayang?”


  1. 1 antobilang ndak login September 4, 2007 at 11:11 pm

    hahahha..ntar abis lebaran abis deh jemaahnya…
    dikebut cuma buat sebulan😉

  2. 2 aLe September 5, 2007 at 12:33 am

    haha😆 *jd kpikiran pengen posting juga*😀

  3. 3 anas September 5, 2007 at 12:57 am

    Waks, Rp. 1/detik kayak di warnet saja😆

  4. 4 venus September 5, 2007 at 7:35 am

    hmmm…saya termasuk mereka yg alergi sama kotak sumbangan yg diedarkan di perumahan, angkot, bis kota, APALAGI yang nyegat orang di jalan2. Mangkel tur isin ndeloke, mas!

    Sekarang gini deh. Buat apa sih mereka ngotot bikin tempat ibadah yg magrong2? Gengsi?? Gengsi sama siapa? Mau pamer sama siapa????

    Kalo mampunya cuma bikin mesjid yang sederhana, kenapa ngotot sampai bela2in minta2? Apa kalo mesjidnya lebih gede, lebih mewah, trus nilai pahalanya tiap kali solat jadi nambah??? Ck ck ck….gak masuk akal, dan MALU-MALUIN!!!!

  5. 5 danasatriya September 5, 2007 at 7:51 am

    posting ga penting? ya uda, komen ga penting poko’e wis mampir pa’e😛

  6. 6 Mihael "D.B." Ellinsworth September 5, 2007 at 1:22 pm

    Pikiran saya jadi macam-macam mulai dari Masjid Bebas, Masjid Hemat, Sesama jamaah hanya Rp 1/detik, komunikasi dengan Tuhan bebas roaming, mungkin karena lagi ramenya iklan beginian. Ada saran?

    Ane jadi kefikiran soal SMS Tuhan 100 kali, nanti ane dafat gratis 100 SMS. Tafi periodanya cuma samfai Seftembher….

  7. 7 Anang September 5, 2007 at 2:35 pm

    sisihkan rejekimu di jalan Allah….

  8. 8 kangguru September 5, 2007 at 3:28 pm

    anggap aja ladang amal, ada ya sisihkan ngak ada jangan maksa

  9. 9 alex September 5, 2007 at 3:36 pm

    Percayalah, saya belum nyumbang kok, bukan kenapa, soalnya takut nama saya dipanggil pas sholat jumat, lha kebetulan saya ndak berada di masjid itu, apa saya ndak di skors?.

    Ahahaha.. sentilan bagus!
    Aku juga pernah nyentil kaum2 pedagang, including my own dad, di kampung halaman sana. Megah-megah bangun mesjid, tapi fullnya cuma di awal bulan ramadhan, di waktu shalat Ied, dan tentu saja ritual shalat jumat…

  10. 10 deking September 5, 2007 at 4:18 pm

    Marilah kita sambut ajang komersialisasi agama secara menyeluruh…

    Apalagi kalau nama masjidnya pakai nama produk tertentu pasti keren, lalu para takmir pakai seragam yang ada tulisan sponsornya…dijamin super keren

    *sambil mengelus dada*

  11. 11 andalas September 5, 2007 at 4:20 pm

    mudah-mudahan masjid kita tidak hanya megah, tapi juga rame, jangan sampai fungsinya berubah jadi situs wisata. rame emang tapi luarnya doang, dalemnya tetap aja sepi.

  12. 12 Kang Kombor September 5, 2007 at 4:28 pm

    Hidup iklan!
    kalau perlu bukan cuma tembok luar. Masjid nggak usah dipasangi kubah tetapi diganti outdoor ad space. Lumayan buat mbayar listrik mesjid hasil iklannya.

  13. 13 arifkurniawan as bangaiptop September 5, 2007 at 8:03 pm

    Saran: Tembok masjidnya dipasangi AdSense. Yang dateng cukup ngusap-ngusap tembok. Pahala langsung masuk ke langit.

  14. 14 alex September 5, 2007 at 8:26 pm

    Biar mesjid nggak jadi tempat ngiklan, apa perlu diurusi sama Tuan Matt sekalian?:mrgreen:

  15. 15 Sugeng Rianto September 5, 2007 at 8:41 pm

    😆 huakakkkk….sindiran yang sangat mengena!!!😆
    Saya mau nyumbang batu bata 100 truck, tapi dengan syarat pasang foto saya dgn cetakan yg besar di kubah masjid tsb, biar yang dilihat Tuhan cuma saya ajah.😆

    [***kabur dulu, ngejar setoran***]

  16. 16 undercover September 5, 2007 at 9:55 pm

    Duh, gimana ya… susah ngomongnya. Mungkin sepakat dengan mba venus, cara2 seperti itu memang memalukan. Apalagi sengaja memakai atribut2 yang memperlihatkan dia golongan agama anu untuk menarik simpati masyarakat. Sejujurnya malah kita gak sedikitpun menaruh simpati, tapi bener2 bikin malu. Apakah iya gak ada cara2 yang lebih excellent?

    Mungkin sedikit masukan buat para ulama, jangan ajarin santrinya untuk minta2 dong, ajarin juga ilmu marketing! Wakakaka… bukan agar santrinya lihai dalam meminta-minta, tapi biar santrinya pintar menarik jamaah untuk rajin datang ke mesjid. Semakin banyak orang yang datang kan semakin banyak pula kemungkinan orang menyisihkan duitnya untuk beramal? Iya tho… gimana itu boss? He…

  17. 17 alle September 6, 2007 at 12:06 am

    yg minta di pinggir jalan ky nya dah dilarang ma pemerintah tuh cak [CMIIW]

  18. 18 n0vri September 6, 2007 at 6:35 am

    Asal jangan di tembok masjid itu tagline perusahaan tempatku kerja Cak;
    “Percaya Pada Keyakinan Anda”

    Iso bubar kabeh😆

  19. 19 Alief September 6, 2007 at 8:16 am

    hehehe…. lucu banget

  20. 20 erander September 6, 2007 at 8:21 am

    Mungkin perlu dipikirkan, apakah lebih banyak manfaatnya atau mudharatnya. Godaan selalu saja bisa datang dari mana saja. Semoga umat muslim tetap teguh pada keimanan.

    Postingan ini menurut ku penting. Karena, bisa terjadi dimana saja dan dimasa2 mendatang. Mulai dari hal2 kecil seperti kisah diatas, jangan2 kalau dibiarkan berlarut2, sepuluh, dua puluh tahun mendatang .. hiasan kaligrafi yang biasanya ada didalam masjid akan berganti dengan banner iklan.

    Kita justru sering tersandung dengan hal2 – yang kita anggap – ga penting. Orang tidak tersandung oleh batu yang besar tapi justru oleh batu yang kecil.

    PS : Peyek .. aku akhirnya menemukan dirimu, setelah 5 bulan ga bisa akses ke blog mu. Alamat blog-mu yang aku link kan di blog list ku ga bisa konek. Barusan sudah aku ganti biar aku bisa nge-link ke blog mu lagi

  21. 21 anggara September 6, 2007 at 9:19 am

    orang sering membangun luarnya sih kang, tapi lupa membangun isinya. Masjid besar kalau cuma buat resepsi buat apa? jarang loh ada Masjid yang dipakai jadi sekolah terbuka. Dan jadi forum diskusi di antara kaum muslim tanpa saling serang mengkafirkan orang lain

  22. 22 Rizma September 6, 2007 at 10:51 am

    kejar tanyang itu kesannya gimanaa gitu,,😆

  23. 23 kawansyam September 6, 2007 at 11:51 am

    Kalau mau bangun mesjid, KERJA!!!
    Setidaknya itu yang saya dengar dari Tan Hok Liang ketika membantunya beberapa saat di bilangan Cibinong.

  24. 24 phantom September 6, 2007 at 1:57 pm

    wew, lagi rame bikin masjid ya sekarang, kayaknya kok semacam trend gitu, ada masjid inilah, masjid itulah, masjid gitulah, bermacam masjid yang isinya berisikan dan bertitlekan jargon-jargon islam.
    Bukankah masjid itu milik kita semua, milik umat Islam, pernah dengar cerita lucu teman, entah benar atau tidak, kalau ada salah satu mesjid x yang kalau ada orang sholat di situ maka lantai perlu dibersihkan.

    yang jadi pertanyaan sekarang, apakah masjid itu hanya digunakan sebagai simbol atau apa ya, soalnya banyak masjid namun sepi dari jamaah yang sholat di situ.

    ya benar, memang “waktu nya” sudah mulai dekat . . .

  25. 25 Puan September 6, 2007 at 4:39 pm

    Duh mas, problem yang dihadapi ummat Islam dimana-mana ndak jaoh beda. Sedih si saya liatnya.Di tempat saya juga masih ada gituan.

    Coba Arab Saudi yang punya devisa tinggi dari jamaah haji tiap taon dari berbagai belahan bumi, bersedia jadi sumber dana umat Islam disini. Wah masalah gitu mah keciilll

  26. 26 k* tutur September 6, 2007 at 6:23 pm

    @Puan
    dulu sih pernah ada dana dari negara2 arab,tidak hanya untuk pengembangan fisik tapi juga untuk ilmu, eh… ssstt… katanya dibelokkin itu dananya….. akhirnya dihentikan oleh negara donor.
    Tapi, gak fair juga itu kan mesjid kita, masak orang arab yg ngedanaain?

  27. 27 ziegrusak September 7, 2007 at 1:51 am

    hahahaha…keren juga tuh…
    gimana klo masjid bikin program kayak Adsense gitu biar tambah kaya tuh masjid (takmirnya??!!)
    jenenge yo jaman global cak, opo ae yo iso
    hahahahaha….

  28. 28 itikkecil September 7, 2007 at 1:47 pm

    setuju komentar simbok venus, bikin malu saja kalau minta sumbangan di pinggir jalan itu. Lagian, bikin masjid bagus-bagus di sekeliling masih ada yang miskin, apa gunanya????

  29. 29 arek sukorame September 7, 2007 at 3:22 pm

    nek iso mbahas masalah perubahan stadion tlogo dendo dadi bozem (tempat penampungan air). Soale tak kiro perubahan iku kok malah mlakrak (gak tepak blas). Mosok ning kono ono sekolahan apik2 (SMPN 1, SD Sidokumpul dll) kok cedhake malah digawe bozem, iku lak mblakrak jenenge. Kok gak diubah dadi taman kota ae, dadi wong2 gresik nek dolan gak tumplek blek nok alun2 koyo saiki iki….. Utowo tetep dadi stadion, lha ppancene dibutuhno murid2 sekolah nok kono sing arepe olah raga…

    Iku jenenge ngubah kuto dadi ndeso, ngubah ndeso dadi kuto..

    Kok gak tahu krungu pejabat Pemkab Gresik kesangkut kasus korupsi yo? jarene korupsine akeh. Lha iyo to, gresik iku pabrike akeh dadine PAD ne (pendapatan Asli Daerah) yo gede, mosok kok pembangunane minim cak…

  30. 30 peyek September 7, 2007 at 10:22 pm

    @ antobilang ndak login
    lha kan sudah bisanya begitu tho mas…

    @ aLe
    segera… ditunggu!

    @ anas
    lha kan lebih meringankan, ntar dikasih berat pada sambat

    @ venus
    setuju mbok!, kemana tuh para muslim yang dermawan, katanya semakin banyak masjid adalah pertanda semakin dekat hari akhir…. katanya lho mbok!

    @ danasatriya
    yap sudah tercatat!

    @ Mihael “D.B.” Ellinsworth
    hehehehe…. lebih seneng kalo diperpanjang seumur hidup

    @ Anang
    Em… begitu

    @ kangguru
    wah…setuju kang!

    @ alex

    own dad

    , wah terbuka sekali

    @ deking
    wuhahahahaha… komen sampeyan malah lebih mengena mas!

    @ andalas
    tugas ulama kan mas? apa tugas kita semua?

    @ Kang Kombor
    nah kang… jangan-jangan takmir minta gaji seumur hidup kayak wakil kita ituh

    @ arifkurniawan as bangaiptop
    hehehehehe…. wah bang, anda memang top!

    @ alex
    lha DMI (Dewan Masjid Indonesia) tuganya ngapain ya?

    @ Sugeng Rianto
    wah nggak kebayang!, masjid apa museum seni ya?

    @ undercover
    setuju..setuju boss

    @ alle
    wah saya ndak ngerti, mungkin juga, tapi praktek seperti itu masih saya jumpai mas

    @ n0vri

    Percaya Pada Keyakinan

    Anda apa itu mas?

    @ Alief
    weh apanya mas? hehehehe

    @ erander
    wah saran yang excelent mas, memang seharusnya begitu, perlu dicari jalan lain yang lebih arif, terima kasih pak!

    saya juga membaca tulisan-tulisan anda kok, jadi pengunjung tetap malahan, meskipun ndak punya kemampuan buat ninggalin jejak

    @ anggara
    bener mas, lah sebagai tempat kawinan itu juga merupakan salah satu contoh juga mas

    @ Rizma
    lha gimana ya…. ya seperti itulah! pengalaman bertahun-tahun menjelang ramadhan kan?

    @ kawansyam

    Tan Hok Liang

    , siapa tuh mas!

    @ phantom
    wah kalo ngomongin ini bisa jadi rame lagi mas…

    @ Puan
    apa nggak malah ketergantungan mas?

    @ k* tutur
    wah… dibelokkan? baru tahu mas

    @ ziegrusak
    hehehehe… terus takmir minta gaji seumur hidup plus tunjangan?

    @ itikkecil
    setuju…setuju!

    @ arek sukorame
    boleh…boleh…. ayo ditulis bareng-bareng, ben kupinge wong-wong iku bolong, lha sampeyan wero dhewe, wong-wong iku lak wis budhrek se??

  31. 31 madsyair September 8, 2007 at 11:34 pm

    Sesuatu yang dipaksakan jadinya kurang afdhol.

  32. 32 asukowe September 9, 2007 at 2:01 am

    Masjid itu rumah Tuhan, apa yang merasa punya rumah ikhlas menempati rumah nya bila cara membikinnya menempuh alur-alur ampuh sedemikian rupa? anggap saja kita menugaskan babu ideot untuk membuat rumah di desa sebelah, dengan biaya seadanya dengan tenaga kerja seadanya, dead line tgl 1 oktober jadi!!
    Weleh!! bila ketahuan babu kita kumat kreatifnya lalu menggelar iklan : “kalo ada yang mau menanggung semua biaya pembangunan rumah bos ASU yang tinggal 15 persen itu, asal tembok bagian luar yang menghadap dengan jalan raya itu, boleh kok dijadikan tempat iklan” sambil tangannya mengemis kanan kiri pakai topi bitut.
    weleh!! kalo produknya itu pembalut wanita Cap Kuda nil? Lha aku yang statusnya bos ASU saja marah-marah, apalagi dengan jalan dia merendahkan diriku sedemikian rupa dengan cara mengemis, memangnya aku ini enggak punya uang po?. apalagi bos Tuhan? yang jelas aku segera mem PHK babu sok kreatif tadi meski dia alibi dan alasan macam2 = dananya kurang + tenaga kerja semua cacingan?
    Meminjam tulisannya Madsyair : Sesuatu yang dipaksakan jadinya kurang afdhol.
    Lebih baik enggak usah dan bilang dari awal tidak sanggup daripada sok berjuang, sok mencoba, sok rajin, sok pahlawan tanpa melalui logika serta akal-akal sehat tentang psikologi bos.

  33. 33 asukowe September 9, 2007 at 2:02 am

    Di kalangan warga Muhammadiyah dulu dikenal kalimat: Siapa yang menanam (padi), dialah yang akan mengetam (padi). Maksudnya, untuk memberikan pendidikan bahwa yang kita peroleh di kemudian hari tergantung yang kita lakukan sekarang. Kalau kita berbuat kebaikan, insya Allah memperoleh kebajikan dari orang lain. Kalimat seperti itu, agaknya sudah lama tidak terdengar lagi.

    Betapa tepat kalimat itu. Niscaya dapat kita lihat dalam kehidupan sehari-hari. Semua itu, sesungguhnya sesuai hukum sebab dan akibat.

    Dua pekan lalu saya, shalat Jumat bersama seorang teman bule muslim. Ketika itu kami berdua bersama beberapa teman dari Indonesia mengikuti acara ilmiah yang diselenggarakan Australian Association of Vagina and Inkontinence Surgeon 9 th di Sidney Australia. Seumur-umur baru kali ini terasa betapa susahnya mencari masjid.

    Maklum di negara Kangguru ini banyak nonmuslimnya. Setelah tanya sana sini akhirnya kami mendapatkan juga. Bangunannya mirip rumah biasa. Bedanya setelah masuk, suasana islami semakin terasa. Satu hal yang tidak dapat saya lupakan, ketika kotak uang untuk meminta amal diedarkan teman bule muslim itu mengambil uang lima puluh dolar Australia dari dompetnya dan uang kertas itu sengaja ‘dipamerkan’ kepada jamaah (termasuk saya). Maka, semua orang tahu dia memasukkan uang sekitar Rp 450 ribu (kalau dikurs ke rupiah ) ke kotak amal.

    Usai Shalat Jumat, saya tanya si bule itu mengapa dia berbuat begitu? Apakah itu tidak riya? Bukankah kita diajarkan, saat beramal apa yang dilakukan tangan kanan tidak perlu diketahui tangan kiri?

    Dia pun ‘membela’ diri. “Memang, hal itu saya sengaja,” katanya. “Saya pengurus sebuah masjid,” sambungnya memulai pembelaannya. “Saya sedih, kotak amal itu, sebagian besar isinya uang kecil. Kebanyakan orang di sini hanya memasukkan uang receh ke kotak itu. Tidak peduli, apakah mereka itu datang ke masjid dengan mobil yang mewah, berjas mahal atau bahkan berdasi. Karena itu, meskipun jamaah berjubel, isi kotak amal itu tidak seberapa,” ujarnya. “Kalau banyak orang yang memasukkan uang ratusan ribu ke kotak amal, maka masjid kita akan makmur,” katanya lagi.

    “Terserah, apakah hal itu dikesankan sebagai riya atau tidak. Yang penting niat kita,” katanya. Mendengar jawaban seperti itu, saya merasakannya sebagai kritik termasuk kepada diri saya sendiri. Kebanyakan kita, hanya memasukkan uang kecil ke kotak amal itu. Padahal, kalau mau dan ikhlas kita bisa memasukkan ke kota amal itu uang yang lebih besar. Bukankah untuk parkir mobil saja di mal Banjarmasin menelan biaya Rp 2.000? Mengapa kita samakan kotak amal dengan tarif parkir mobil?

    Apa yang dilakukan teman bule muslim itu, menurut saya, memang perlu disosialisasi. Kalau saja banyak orang (muslim) yang memerhatikan kotak amal masjid, niscaya masjid kita menjadi makmur.

    Memang ketika masjid hendak kita makmurkan sebagaimana mestinya, diperlukan pengorbanan besar baik harta, jiwa, tenaga, waktu, pikiran, ilmu, pengalaman dan keterampilan. Karena itu, sejak membangun masjid pertamanya, Rasulullah menunjukkan pengorbanannya yang besar baik tenaga maupun harta. Kalau saja mereka yang cinta pada kebatilan mau berkorban dengan segala yang mereka miliki, lalu mengapa untuk yang haq seperti memakmurkan masjid kita enggan berkorban?

    Lebih dari itu, sesungguhnya pengaruh masjid tidak terbatas pada jamaah shalat tapi jauh menembus lingkungan sekitar. Cahaya masjid bisa menerangi masyarakat sekitarnya hingga masuk ke celah rumah, menembus dinding rumah dan dinding hati masyarakatnya. Itulah masjid yang lahir dari tangan pemakmur masjid.

    Catatan kecil ini sengaja saya sampaikan. karena kalau saja masjid dapat menjadi pusat kegiatan umat di sekitarnya maka dapat menjadi sarana untuk mempersatukan umat dan bersilahturami. Sebab hanya masjid (sekarang) yang bisa mempersatukan Umat Islam. Di luar masjid, Umat Islam sudah terpecah belah. Coba simak, berapa partai politik yang membawa bendera Islam yang notabene (sebenarnya) tidak diperlukan jumlah partai sebanyak itu?

    Meskipun dapat dikesankan sebagai riya, yang dilakukan teman bule muslim itu insya Allah diterima sebagai amal yang baik. Dalam perjalanan pulang ke Tanah Air bahkan sampai di rumah, saya merenung betapa mantapnya keislaman teman bule muslim itu. Saya yang mengaku Islam betul-betul merasa kecil dibanding dia. Saya telah mendapatkan pelajaran berharga dari bule muslim itu. Sejak itu anggapan saya kepada Islam betul-betul kepada orangnya dan tidak lagi kepada warna kulitnya. Saya jadi ingat, saat kita mati nanti malaikat tidak menanyakan warna kulit tapi bagaimana keislamannya. Bukan begitu kawan? Saya malu kepada saudara.

  34. 34 Kurt September 9, 2007 at 7:52 pm

    waduh postingan mantap blas cak peyek apalagi ditambah komentar2 yang cerdas… dan di atasku komentar panjang itu membuka wawasan kita.

    ngomong2 Nyumbang ke kotak amal memang biasanya kecil, sebab mungkin dianggap spele kali yaa.. sama persis kalau kita menyumbang ke orang2 di jalanan paling Ceppe deh… alasannya hasil kerja kan Cappe deh… padahal kalau seandainya besar pada hal2 itu, mungkin malaikat akan menulis: “Anda layak dapat bintang…”🙂

    Duuh Gusti, ampuuuun aku kok sukanya ngomong …

  35. 35 arek sukorame September 10, 2007 at 8:57 am

    Siapa lagi kalau bukan kita (muslim) yang akan memakmurkan masjid, untuk itu berlomba-lombalah memakmurkan masijid…

  36. 36 ayahshiva September 10, 2007 at 9:04 am

    ada ada tuh panitia, ikutan latah pasang iklan segala

  37. 37 funkshit September 10, 2007 at 7:11 pm

    ada yang mau sponsor, tapi nama masjid nya jadi an-Nokia😀

  38. 38 peyek September 10, 2007 at 9:54 pm

    @ madsyair
    setuju mas!

    @ asukowe
    sungguh pengalaman ynag mengensankan, saya setuju dengan anda dan tentang temen bule anda, ah apa batasan riya sesungguhnya saya sulit untuk mendefinisikannya, tapi bagaimanapun itulah keadaan umat Islam sekarang ini di negeri kita, sulit sekali memberikan gambaran jelas

    Mungkin anda bisa menuliskannya dalam blog anda, sehingga bisa lebih mendalam dan yang lain bisa belajar dari sana, bagaimana menurut anda?

    @ Kurt
    ah sserasa lebih mantaf kalo andapun menulis yang kurang lebih isinya sama, sehingga bisa membuka wawasan kita semua, sesuai dengan versi anda tentunya

    @ arek sukorame
    yup, sayang tak semua berpikiran sama dengan sampean, lha buktinya, masih sering kita jumpai kan?

    @ ayahshiva
    antara latah dan solusi ya mas?

    @ funkshit
    akhirnya anda yang memberikan nama itu, hehehehehe….

  39. 39 asukowe September 10, 2007 at 11:52 pm

    Peyek bilang :

    “Mungkin anda bisa menuliskannya dalam blog anda, sehingga bisa lebih mendalam dan yang lain bisa belajar dari sana, bagaimana menurut anda?”

    Sayangnya yang tak tulis malah yang bukan-bukan di blog kumuh saya, saya menyebutnya sebagai memberi opsi kebodohan buat kaum Islam yang mengaku sebagai muslim sejati… mudah-mudahan mereka jadi bingung lalu mulai terbuka pikirnya bahwa segala sesuatu itu mungkin, lalu saya usahakan semakin terombang-ambing dan goyah jalan pikirannya (semoga) nah setelah itu baru saya mempertanyakan : Begitu kok ngakunya imannya kuat, baca postingan murah begitu saja keringetan… (lalu mudah mudahan mereka sadar lalu berusaha belajar lebih giat lagi soal islam…)

    Yang terjadi di luar sana begitu memprihatinkan, Islam itu sederhana dan tidak rumit dan tidak mempersulit… beberapa orang yang mengaku saudara seislam malah mengadakan pagelaran dan atraksi bahkan lomba perang mulut mengenai sunah nabi, hukum halal haram, membuat pusing diri sendiri dengan sesuatu yang seharusnya ndak perlu diributkan dan dipertengkarkan. Ketika merasa kalah nanti ujung-ujungnya mengucilkan diri sendiri, lalu bikin pengelompokan dan bikin komunitas + jamaah-jamaah sendiri2 yang menurutkan egonya masing2, siapa yang pro dengan aturan A masuuuuk, yang anti dengan aturan A = najiiiis…

  40. 40 peyek September 11, 2007 at 3:29 pm

    @ asukowe

    Sayangnya yang tak tulis malah yang bukan-bukan di blog kumuh saya

    ah.. itu menurut penilaian anda, boleh jadi yang lain menilai lain tentang blog anda kan? nah …berikan link ke tulisan anda.

    Begitu kok ngakunya imannya kuat, baca postingan murah begitu saja keringetan…

    Jadi nggak mungkin tulisan anda kumuh seperti yang anda katakan, tujuan anda baik, untuk membuat umat Islam yang lain lebih belajar tentang keyakinan mereka, dan mungkin bisa berawal dari tulisan anda kan? gimana?

    Yang terjadi di luar sana begitu memprihatinkan, Islam itu sederhana dan tidak rumit dan tidak mempersulit… beberapa orang yang mengaku saudara seislam malah mengadakan pagelaran dan atraksi bahkan lomba perang mulut mengenai sunah nabi, hukum halal haram, membuat pusing diri sendiri dengan sesuatu yang seharusnya ndak perlu diributkan dan dipertengkarkan. Ketika merasa kalah nanti ujung-ujungnya mengucilkan diri sendiri, lalu bikin pengelompokan dan bikin komunitas + jamaah-jamaah sendiri2 yang menurutkan egonya masing2, siapa yang pro dengan aturan A masuuuuk, yang anti dengan aturan A = najiiiis…

    Sedikit berbeda dengan anda, sebenarnya perdebatan itu wajar saja sebagai sarana belajar, asal tetap dengan tujuan yang sama. Mungkin saja kelihatan seperti ribut, seperti bertengkar, atau anda bisa memberikan contoh kalo mereka ribut dan bertengkar? yang penting ndak ada yg merasa kalah dan merasa menang kan? apalagi mengucilkan yang lain, mungkin anda punya referensi lain soal ini? artikel, milis atau forum?

    #ah jadi nggak sabar pengen belajar dari tulisan-tulisan anda#

  41. 42 dalamhati September 12, 2007 at 10:00 am

    barangkali akan berat bagi seseorang menyumbang 10 ribu perak walaupun disakunya ada 2 juta apabila tak ada kesadaran dari dalam dirinya.
    tapi apabila seseorang menganggap bahwa amal ibadah itu penting, maka barangkali akan disumbangkannya uang 50 ribu meski di sakunya hanya ada 60 ribu perak.
    jadi dalam hal beramal, keihlasan lah yang dituntut,
    untuk membuat masjid tempat kita berjamaah jadi makmur maka tanamkanlah keihlasan ke dalam hati para jamaah masjid,
    sampaikanlah betapa pentingnya akhirat sebagai kelanjutan eksistensi kita sesudah mati, niscaya jamaah akan berlomba membangun agamanya dengan penuh keihlasan.

    pasti ada suatu motif yang membuat seseorang mau atau tidak mau melakukan sesuatu,
    seperti itulah adanya manusia.

  42. 43 hartadi September 12, 2007 at 4:21 pm

    wah sampeyan iso wae..
    tapi yo pancen ngono…

  43. 44 wong aneh September 13, 2007 at 8:29 am

    koyoke si asukowe iki pernah digebuki anggota FPI, opo’o cak asukowe sampeyan kok pernah dibeguki anggota FPI? Lagi mendem tah…? Opo maen wedhokan..?

  44. 45 peyek September 13, 2007 at 10:51 pm

    @ asukowe
    terima kasih

    @ dalamhati
    cukup dalam, jadi sewaktu kita BAB

    @ hartadi
    yup

    @ wong aneh
    sak karep sing ndelok!

  45. 46 alex September 13, 2007 at 11:19 pm

    @ peyek

    own dad

    , wah terbuka sekali

    Uhm… apa yang dianggap benar itu kan mesti didakwahkan disampaikan pada yang terdekat dulu, tho?😉
    Tidak susah benarnya. Konsekuensinya paling dikatai, “jangan meludah ke langit”.. Paling cuma segitu atau yang terburuk palingan dihapus dari daftar ahli keluarga dan ahli waris😆

  46. 47 rozenesia September 17, 2007 at 1:54 pm

    Lebih baik gini aja cak. Pengurus mesjidnya pada ngamen lagu rohani gitu…😆

  47. 48 asukowe September 17, 2007 at 2:19 pm

    Kagem wong aneh :
    Saya malah yang pernah menggebuki wong FPI sampai babak bundas…

  48. 49 wong aneh September 18, 2007 at 8:52 am

    Kagem asu :

    Mungkin sing sampeyan gebuki itu anggota FKPPI, dudu FPI, sampeyan khan gak wani karo anggota FPI ya toh… he3x..

  49. 50 asukowe September 18, 2007 at 1:46 pm

    sekarepmu, asu tetap menggonggong… kaing! kaing!


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Tentang Diri

Biasa saja, dan ini adalah tempat ketika isi kepala mulai enggan mengingat. Silahkan tinggalkan pesan anda disini

Recent Comments

Apotek Munggu Farma on Gresik Di Linimassa
Apotek Munggu Farma on Gresik Di Linimassa
Sakinah Arifin on Masa Tua
bisnis susu on Saujana
Phil on Budaya Ngopi!

Kunjungan

  • 137,145 Kunjungan

More

Subscribe in Bloglines

Powered by MyPagerank.Net

Add to Technorati Favorites

Add to Technorati Favorites

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

Blogger Anti Korupsi

Berdiskusilah secara dewasa...</


%d bloggers like this: