Loebang Itu, Tempat Meregang Nyawa!!!

Bukan menakuti atau sengaja membuat judul itu serem, tapi ya gimana lagi, cuman obrolan di warung kopi lagi, saya mencoba menulis ini karena kemarin ada suatu urusan yang harus saya selesaikan di Surabaya, maka saya kembali menggunakan satu-satunya fasilitas jalan yang menghubungkan Surabaya dan Gresik itu, tentu bukan jalan tol supercepat bebas hambatan, karena saya cuman pake motor warisan.

Ya, selama kurang lebih 14 tahun saya menggunakan fasilitas jalan itu, tapi selama itu pula saya tidak pernah sekalipun menikmati mulusnya jalan propinsi Surabaya Gresik, sepertinya dua kota itu saling bermusuhan saja, beda dengan Surabaya Sidoarjo yang sepertinya terawat dengan baik dan selalu tampak mulus itu. Maka tak heran jika Sidoarjo berkembang lebih cepat di segala bidang dibanding Gresik, itu sejauh pengamatan ngawur saya, tapi saya yakin akan banyak yang menyetujui, tanya saja mereka yang menggunakan fasilitas jalan itu.

Seperti yang sudah sering ditulis pengguna jalan ini di surat kabar harian langganan, jalan itu penuh dengan lubang yang lumayan dalam, tak heran kecelakaan pengguna motor kerap kali terjadi. Dan sepertinya dinas yang terkait dengan hal ini hanya tutup mulut tutup telinga saja dan tak segera menutup lubang dalam di jalanan yang mematikan itu.

Ah saya nggak perlu menggurui mereka yang sudah pinter keblinger!

Akhirnya nggak perlu juga saya memperpanjang tulisan ini, tentu akan sangat panjang jika dibicarakan, yang penting bagi pengguna adalah mulusnya jalan biar nggak ada loebang bak jurang yang akan menelan korban dan melayangnya nyawa. Semoga!

57 Responses to “Loebang Itu, Tempat Meregang Nyawa!!!”


  1. 1 cakmoki May 17, 2007 at 2:34 am

    Lewat mana cak? Simpang tiga Greges atau yang lurus itu ya?
    Jalan bolong jangan-jangan aspal atau bahan hotmix dimakan sama yang “mbaurekso” alias penguasa.
    Eh, tumben bisa PERTAMAX😀

  2. 2 junthit May 17, 2007 at 4:49 am

    kalau pake mobil mungkin lobang gitu nggak begitu terasa, tapi kalau motor…
    saya pernah dari solo naik motor ke surabaya , pulang ke rumah harus ganti “pelek” gara2 kebanyakan kena lobang,he..he…

    “Eh kedua ya?dibawah cak moki ya??

  3. 3 Shan-in Lee May 17, 2007 at 6:38 am

    Haiyah…
    Mulai dari lobang kecil… PemDa cuek bebek…
    Ada lobang besar… Rakyat sudah pada demo, PemDa baru ke lapangan.

    Perbaikan lama dan bertele-tele… Rakyat demo…
    PemDa kasih alasan APBD nggak cukup…

    Coba dicegah dari awal!

  4. 4 alle May 17, 2007 at 2:11 pm

    skrinsyut donk,..
    biar keliatan lubangnya separah apa🙂

  5. 5 danasatriya May 17, 2007 at 4:42 pm

    ck ck , iya.. masa buat lubang gede aja harus demo?

    mungkin kalau di gresik ada bandara udara yang sekelas Juanda, baru jalanan tersebut akan diperbaiki.. :p

  6. 6 xwoman May 17, 2007 at 4:43 pm

    disini juga sama, padahal jelas2 pihak pemda sudah memberikan proposal perbaikan jalan, dan dapet dana untuk memperbaikinya tapi anehnya tuh jalan masih aja pada bolong. Dananya lari kemana ya?

    Akhirnya masyarakat gotong royong menutupnya dengan pasir, batu2 kecil dsb yang akhirnya terbawa arus air hujan. Bolong2 lagi deh jalannya!

  7. 7 peyek May 18, 2007 at 7:25 am

    @ cakmoki
    bener cak simpang tiga greges lurus arah ke demak
    btw kok tahu cak?

    @ junthit
    gimana kalo sering bolak balik? wah siap-siap persediaan pelek

    @ Shan-in Lee
    nggak ngerti juga kenapa mereka begitu, apa mereka nggak pernah menggunakan fasilitas itu apa, jadinya nggak mau tahu

    @ alle
    maunya, tapi belom punya tools buat skrinsut

    @ danasatriya
    hahaha bener mas!

    @ xwoman
    dah memenuhi kewajiban pajak, masih juga nyari pasir buat nutupi lubang, parah kan?

  8. 8 Evy May 18, 2007 at 7:38 am

    ya di tambale pake lempung mesti aja lubang lagi lubang lagi, klo bagus2 ntar ga dapet uang proyek lagi dong..

  9. 9 imcw May 18, 2007 at 10:58 am

    di Bali juga banyak jalan seperti itu…bahkan jalan yang mulus sudah jarang kita temui…ditambah banyaknya galian galian yang dilakukan oleh telkom dan pdam…

  10. 10 peyek May 18, 2007 at 11:11 pm

    @ Evy
    mestine nambale pake duit yo mbak

    @ imcw
    lha disana juga tho? telkom & pdam, heran serasa nggak pernah kompromi

  11. 11 deking May 19, 2007 at 2:13 am

    Hallo Cak Peyek…maaf lama tidak mampir (akhir2 ini g pernah masuk WP sih)
    Omong2 masalah jalan itu memang sudah menjadi pemandangan yg biasa jika jalan dibiarkan tetap berlubang…
    Mungkin yg ada di pikiran pihak terkait lubang2 itu dianggap untuk drainase kali ye hehehe…
    Di desa saya juga gitu kok cak, sampai akhirnya terpaksa dipasang bendera sekedar peringatan bagi pemakai jalan
    Sebenarnya ini kewenangan siapa sih? Kewenangan Pemda kan…
    Kalau begitu kebobrokan negara kita sdh benar2 menjadi suatu sistem yg luas…dr pusat sampai daerah

  12. 12 rickisaputra May 19, 2007 at 12:32 pm

    waktu gw ke gresik beberapa waktu lalu, and lewat tol surabaya gresik, gak terlalu merhatiin jalan sih..

    mungkin bulan depan, kalo jadi ke gresik lagii, gw perhatiin deh.. emangnya parah banget yah.. hehehe.. [*maap.. koment nya polos gini.. wuakaka…]

    blogwalking,salam kenal anyway..
    regards,
    rickisaputra

  13. 13 guss May 19, 2007 at 1:41 pm

    lubang itu terlalu mahal untuk ditutupi dengan anggaran negara yang ???
    apalagi anggaran daerah yang ???? juga! mungkin sebaiknya para pengguna jalannya yang mesti urunan untuk menutup lubang-lubang itu. Eh… tapi kan pengguna jalan itu warga negara yang sudah membayar pajak ya?, lho kok suruh urunan lagi?

  14. 14 anas May 19, 2007 at 2:37 pm

    Dan sepertinya dinas yang terkait dengan hal ini hanya tutup mulut tutup telinga saja dan tak segera menutup lubang dalam di jalanan yang mematikan itu.

    Gerakan tutup mulut kali ya ?

  15. 15 agorsiloku May 19, 2007 at 4:43 pm

    Memang ada berapa jalan dari Gresik ke Surabaya….?

  16. 16 Sugeng Rianto May 19, 2007 at 5:33 pm

    Malaikaat maut lagi ga kemana-mana kecuali di lubang maut itu. makanya orang-orang pemerintahan & orang2 proyek merinding mendekatinya😆 .

  17. 17 Mr. Fulus May 20, 2007 at 5:59 am

    Surabya – Gresik dari dulu gitu.. Jalan tolnya juga tuch, kayak bukan jalan tol… Gimana Pak Robah masih njabat ta??? Biasanya beliau paling semangat bikin jalan tuch… (tapi khusus jalan-jalan pedesaan, kota gak diurus…)

  18. 18 telmark May 20, 2007 at 9:10 am

    kayaknya ada salah dgn sistem pekerjaan2 umum….
    kok dimana2 ada jalan berlubang yg seolah2 pemborong atau pemda setempatnya cuek atau pura2 `ga punya mata. aneh atau hal biasa ??
    duh Indonesiaku…

  19. 19 peyek May 20, 2007 at 12:54 pm

    @ deking

    Kalau begitu kebobrokan negara kita sdh benar2 menjadi suatu sistem yg luas…dr pusat sampai daerah

    wah ngeri mas, lha terus gimana lagi, kita ini cuman bisa menyaksikan thok!, jalan propinsi aja luput dari perhatian dan perbaikan apalagi didesa jelas malah ndak diperhatikan ya mas.

    @ rickisaputra
    salam kenal balik mas, ya semoga bisa nggak lolos perhatian, tol aja amburadul apalagi kalo sampeyan lewat bawah, lebih parah tuh mas

    @ guss
    jadi mending nggak bayar pajak, buat nutupi lubang dan pembangunann yang lain, tho bayar pajak buat dikorup!

    @ anas
    nggak cuman tutup mulut, tapi tutup telinga, tutup mata kenapa nggak mati sekalian

    @ agorsiloku
    kalo dari kota gresik yang terdekat cuman dua mas, kalo nggak lewat tol ya lewat jalan propinsi yang amburadul itu

    @ Sugeng Rianto
    hehehe iya bener tuh mas

    @ Mr. Fulus
    kyai robbach? emmm… parah tuh masih bercokol tuh mas, lho kok tahu kalo kyai itu cuman bisa bangun jalan desa? hehehe

    @ telmark
    kalo permasalahan dari jaman dulu, bukankah hal itu kebiasaan mas? hehehehe

  20. 20 helgeduelbek May 20, 2007 at 7:52 pm

    Kalau di jepang orang jalan kaki kemudian kakinya tertusuk pecahan kaca, maka ia tahu ke mana dia harus protes… kalau di Indonesia sepertinya tidak ada tempat mengadu, bahkan kesalahan harus ditimpahkan kepada si pengguna sendiri. Ini bisa jadi Indikasi negara yang tidak bertanggung jawab. Inilah Endonesah.

  21. 21 clukindahose May 20, 2007 at 10:52 pm

    Maklum kang namanya birokrezy indonesia.
    Lebih bnyak “lubang” makin untung. Udah kyk tukang tambel ban😀

    jadi inget cerita teman yg pernah lewat disuatu daerah (nama tempatnya lupa),disitu jalanannya ancur bgt kang. Sepertinya karena inisiatif warga akhirnya jalan itu diblokir dgn dikash papan pengumuman
    “DEMI KESELAMATAN, JALAN INI DITUTUP UNTUK
    TEMPAT PEMANDIAN KERBAU ” tapi kelanjutan dibenerin atau tdk belum tau kang,😀 Belum nanya lagi.

  22. 22 cakmoki May 20, 2007 at 11:26 pm

    Tahu dong. Dulu kalo malem minggu suka diajak temen nginep di dekat simpang tiga itu. Trus bablas ke Deket lihat tambak.

    Di kaltim, sorry aja, gak ada jalan berlobang.
    Soalnya jalannya menganga saking besarnya lobang. Belum setengah tahun diaspal udah berkubang, huahaha, asyik

  23. 23 n0vri May 21, 2007 at 8:33 am

    Cak Peyek…
    sengaja lobang itu “dipelihara” cak… biar ada pembenaran buat proyek tiap tahun…

    #cakmoki
    saya pernah naik mobil Balikpapan-Samarinda, yang nyetir rodo edan, yang namanya kepala saya bisa nyundul atap mobil saking njumbul-njumbul gak karuan… pancen asyik cak… dijamin kalo ada yang hamil, mbrojol saat itu juga,😀

  24. 24 jurig May 21, 2007 at 10:07 am

    jalan surabaya-gresik itu termasuk pantura ya mas ? … kalo ga salah jalur pantura kan diprogramkan untuk diperbaiki sepanjang tahun … sampai akhir hayat dikandung badan … hehehehe …

    *biaya perbaikan jalan kan lumayan mas buat jadi ceperan… banyak yg nyari tambahan disana kayanya …hehehehe*

  25. 25 awaloeddin devie May 21, 2007 at 10:56 am

    tolnya sama saja. kriting dan berlubang. tiap lewat ada aja yang ditutup karena diperbaiki. hari ini sisi kanan, minggu depan sisi kiri, payah. padahal tarif tolnya paling mahal diantara tol di SBY yang lain. kalo lewat kalianak musuhnya truk2 trailer sialan itu. ndak ada yang bisa dipilih pokoke.

  26. 26 peyek May 21, 2007 at 11:25 am

    @ helgeduelbek
    lha kemana kita akan mengadu, kewajiban sudah lha terus malah disalahkan

    @ clukindahose

    Lebih banyak “lubang” makin untung

    lha termasuk lubang buat korup juga tho, hehehehe

    @ cakmoki
    mending sekalian menganga cak, jadi pengendara nggak ada yang banter, pelan-pelan sekalian menikmati keluar masuk kubangan jalan

    @ n0vri
    berarti pembengkakan dana tiap tahun

    @ jurig
    ya masuk pantura, perbaikan sepanjang tahun? hehehehe wuih ngeri!
    heran, aspal pun dimakan!

    @ awaloeddin devie
    lha temenan tho!, mending naik dokar ato cikar yg ditarik sapi, pelan selamat sampai tujuan, daripada lewat jalan itu, seolah mulus tapi menjebak, yakin deh kalo sepeda motor bakal njungkel, paling tidak luka parah, kalo enggak meregang nyawa

  27. 27 neri May 21, 2007 at 11:58 am

    (untuk pengguna angkutan umum) Selain kondisi jalan yang rusak, keamanan angkutan umum (khususnya angkot) yang melayani rute surabaya-gresik masih sangat rawan tindak kriminal. Pak polisi, mana tindakanmu???? Sedang bapak2 sopir angkot saja sudah sangat hafal dan tau tempat2 dan wajah2 pelaku tindak kriminal di rute ini.

    (maaf, numpang curhat)

  28. 28 venus May 21, 2007 at 1:18 pm

    surabaya-gresik yang lewat tandes/benowo masih ancur gak, mas? dulu sering malu campur sebel. kalo pulang dari Tunjungan Plaza, mau naik taksi, sopirnya suka gak mau nganter ke rmh, saking ajure dalane. hehehe…mbencekno kok.

  29. 29 peyek May 21, 2007 at 7:29 pm

    @ neri
    bener, nah itu salah satu alasan kenapa masih nggak nyaman pake angkutan umum

    @ venus
    tetep mbok, apalagi depan terminal osowilangun, depan pos polisi itu

  30. 31 kangguru May 22, 2007 at 10:15 am

    kayaknya lebih bagus ditanemi ikan aja tuh jalan, ngak usah dipake lewat

  31. 32 peyek May 22, 2007 at 10:46 am

    @ Leo
    Emm thanks! eh apanya yg nice?

    @ kangguru
    iya kang terus dijadikan kolam pemancingan, itu kalo turun hujan terus, lha karena daerahnya panas & berdebu uih parah kang!

  32. 33 ndarualqaz May 22, 2007 at 11:26 am

    jalan yang seharusnya bikin yaman, kok malah menyusahkan ya…., kalo jamn dulu sih enak, mo jalan aspal mo jalan batu, lha wong semua pada jalan kaki, paling pol juga naik pedati sapi

  33. 34 koesna May 22, 2007 at 11:30 am

    Suroboyo lewat Gresik,
    Gak percoyo, jajal dhisek.

    Gresik – Sidoarjo,
    sekalian mampir nang Prambon, lontong kikil-e huenak rek.

    hehehe

  34. 35 Lintang May 22, 2007 at 1:31 pm

    cm bisa geleng-geleng kepala melihat polah para pejabat yg kelakuannya ga berubah sama sekali…

  35. 36 gita May 22, 2007 at 1:47 pm

    surabaya gresik brpa jam perjalanan?

  36. 37 la mendol May 22, 2007 at 5:39 pm

    wajar lage mas, jalannya bolong dan bergelombang lha yang lewat truk tronton gitu. Emang ngga nyaman buat pengendara sepeda montor, langsung ngepirrr..kalau dijejeri ama bis. lam kenal..yah

  37. 38 antobilang May 22, 2007 at 5:54 pm

    bleh! kirain ‘lubang’ yang itu…
    hahahha…

    di lampung banyak lagi Cak Peyek! parah lagi, di samping lubang pasti ada jaring2 yang minta diisi oleh pengguna jalan, untuk alasan perbaikan katanya…

  38. 39 peyek May 22, 2007 at 10:43 pm

    @ ndarualqaz
    enakan balik jaman dulu yah, jadi bedestarian hehehehe

    @ koesna
    suroboyo gresik wadoh adohe
    tahu petis darjo enak rasane
    hehehehe

    @ Lintang
    nggak cuman kepala tapi juga geleng-geleng kaki pengen nendang, heheheh

    @ gita
    1 jam normal, macet karena loebang bisa lebih tapi tergantung juga lewat mana

    @ la mendol
    truk tronton mestinya lewat tol, jadi pengendara motor bisa lebih nyaman

    @ antobilang
    bener mas, untung itu nggak ada jaring-jaring wah kalo ada malah mberik kan sudah bayar pajak tho mas!

  39. 40 mbah keman bersabda May 22, 2007 at 11:16 pm

    Bira otak para pemda itu berkembang dan berputar…Maklum mereka itu kerja gak kerja di bayar…kerja di bayar Rp 1 juta, gak kerja di bayar Rp 500 ribu .jadi kerja gak kerja dapet Rp 1,500 ribu….. ya mereka jadi kerja gak kerja gitu…

    Solusi
    1, Tanami pohon pisang hasilnya buat perbaiki jalan
    2, kasih ikan Hiu kalau ada pemerintah lewat biar di makan
    3, sekal orang pemda lewat di palak 1 juta..untuk tambal jalan
    4, tutup jalan… jadikan sungai aja.. biar bisa di tambang jalanya
    5, buat jalan sendiri..pakai duit warga… pemerintah gak boleh lewat

  40. 41 indra kh May 23, 2007 at 5:16 pm

    Piuuuhhh (keluh)…saya kira kondisi semacam itu hanya terjadi di daerah saya. Ternyata sama juga, yak cak. Padahal buat pengendara motor, terutama saat malam hari, jalan penuh lubang sangat membahayakan.
    Sekali-kali para pejabat itu naik motor malam hari, biar tahu rasanya naik motor mirip rodeo.

  41. 42 -tikabanget- May 23, 2007 at 5:59 pm

    coba tulisan ini diposting ke milis milis ajaaa..
    biyar jadi omongan orang, trus pemda situ jadi gerah, trus jadi ditegor deh yang ngurusin jalan, trus dibenerin deh jalannya..
    hehehe..

  42. 43 krisosa May 23, 2007 at 8:48 pm

    mesti buat petisi nih. Isinya : “Perbaiki Jalan Rusak!” Gak hanya di Jawa Timur aja. Di Sumatera malah lebih parah. Bahkan ada seruas jalan, sekitar puluhan kilometer yang rusak berat. entah karena longsor, hujan lebat, dan truk-truk berat.

  43. 44 bachtzia May 23, 2007 at 11:25 pm

    haha……masih mending!dari pada di t4 qu

  44. 45 peyek May 24, 2007 at 2:14 pm

    @ mbah keman bersabda
    iya mbah kerja nggak kerja sami mawon, solusi simbah bagus tapi cucunya pada nggak berani nih mbah hehehe

    @ indra kh
    iya mas, lha gimana mereka naik mobdin lewat tol, gimana bisa merasakan

    @ -tikabanget-
    milis apa mbak tik!, lha milisnya moderat terus tuh

    @ krisosa
    wah dah jadi penyakit umum

    @ bachtzia
    dimana tempatnya?

  45. 46 kurt May 25, 2007 at 1:29 am

    duuh iyaa yaa… lubang itu mesti dimanag.. meski kita perlu lubang.. tapi ya kadang semua lubang itu membahayakan yaa… dan bisa meregang nyawa.

    Di dunia ini mesti ada lubang… wong kita lahir dari lubang, mati pun juga … bahkan kala hidup orang kadang mati2an membela lubang… *halah ngomong apa aku kurt*

  46. 47 anas May 25, 2007 at 1:37 am

    @ anas
    nggak cuman tutup mulut, tapi tutup telinga, tutup mata kenapa nggak mati sekalian

    Bener mati aja sekalian, diberi kok nga’ dipake’.
    BTW klo mereka mati kang peyek mau ngganti nga’.
    *kabur ah*

  47. 48 aribowo May 25, 2007 at 10:41 am

    gue juga pernah punya pengalaman naik motor malem hari lewat jalan yang gelap, jadi gak tau kalo didepan ada lobang yang lumayan dalem, tapi untungnya 3 meter sebelum lobang aku liat tuh lobang jadinya sempet ngerem mendadak.

  48. 49 denhurd May 25, 2007 at 12:32 pm

    kalau masuk ke lobangnya sakit banget tuh…
    wa pernah ngerasain… pantat langsung sakit… huhuhu…

  49. 50 peyek May 25, 2007 at 6:05 pm

    @ kurt
    bisa banyak nih

    @ anas
    ngganti? males, enakan ngopi tuh!

    @ aribowo
    nggak jadi masuk lubang?

    @ denhurd
    untung baru pantat, bukan nyawa, hehehehh

  50. 51 danasatriya May 25, 2007 at 10:40 pm

    hehe, jadi uptodate tentang daerah sendiri neh🙂

    tak link ke blog ku ya pa’e😀

  51. 52 tukang ketik May 29, 2007 at 6:20 pm

    wow, mulai ngeblok bulan februari, tapi bisa ngetop… hebat.

    lam kenal.

    btw, ngoro kena lumpur ga yah? soalnya mo ada DL kesana.

  52. 53 peyek May 29, 2007 at 6:50 pm

    @ danasatriya
    lha mau siapa lagi?

    @ tukang ketik
    apanya? salam kenal balik, ngoro? kayaknya nggak tuh!

  53. 54 Anang May 30, 2007 at 11:37 am

    duite akeh sing dikorupsi cak….

  54. 55 arek sukorame September 7, 2007 at 3:15 pm

    dalane wis arep didadekno 2 jalur cak, dadi tenang ae, cuman pas pembangunane biasane bakal macet

  55. 56 peyek September 7, 2007 at 9:56 pm

    @ Anang
    berhubung yg korup itu yang berlabel sedikit membawa agama, jadinya agak halus, ndak kentara!

    @ arek sukorame
    yo…. wingi liwat kono, rupane baru nyadar… lha wingi-wingi nang ndi wae pejabat preketek iku!


  1. 1 Telmark. Trackback on May 20, 2007 at 10:20 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Tentang Diri

Biasa saja, dan ini adalah tempat ketika isi kepala mulai enggan mengingat. Silahkan tinggalkan pesan anda disini

Recent Comments

Apotek Munggu Farma on Gresik Di Linimassa
Apotek Munggu Farma on Gresik Di Linimassa
Sakinah Arifin on Masa Tua
bisnis susu on Saujana
Phil on Budaya Ngopi!

Kunjungan

  • 137,157 Kunjungan

More

Subscribe in Bloglines

Powered by MyPagerank.Net

Add to Technorati Favorites

Add to Technorati Favorites

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

Blogger Anti Korupsi

Berdiskusilah secara dewasa...</


%d bloggers like this: